Kampung Adat Wologai Ende: Berkunjung ke Desa Adat Berusia Ratusan Tahun

Jika Anda mengunjungi Kabupaten Ende, jangan lupa untuk mengunjungi Kampung Adat Wologai. Kampung yang terletak di ketinggian sekitar 1.045 meter di atas permukaan laut ini, adalah salah satu desa tradisional yang masih ada di Flores. Diperkirakan berusia sekitar 800 tahun.

Wologai terletak sekitar 37 kilometer sebelah timur kota Ende, di kecamatan Detusoko, dapat diakses dengan transportasi umum atau mobil sewaan dengan harga sekitar Rp. 300.000 per hari.

Wologai dibedakan oleh arsitektur bangunan yang berbentuk kerucut.

Di pintu masuk desa di sebelah kanan, ada pohon ara yang ditanam oleh komunitas tradisional Wologai oleh leluhurnya, yang akan setara dengan waktu berdirinya desa tradisional ini.

Wologai dibedakan oleh arsitektur bangunan yang berbentuk kerucut. Rumah-rumah dibangun dalam lingkaran dan ada tiga tingkat di mana setiap tingkat ditempatkan datar di lantai di mana rumah-rumah dibangun. Saat Anda memanjat, bidang menjadi lebih sempit seperti kerucut.

Deretan rumah panggung di kampung ini dibangun melingkar mengitari sekitar Tubu Kanga, pengadilan tertinggi yang umumnya digunakan sebagai tempat ritual tradisional. Batu pipih di tengahnya digunakan sebagai altar sebagai tempat persembahan bagi leluhur dan pencipta.

Kampung yang terletak di ketinggian sekitar 1.045 meter di atas permukaan laut ini, adalah salah satu desa tradisional yang masih ada di Flores.

Rumah panggung ini terbuat dari kayu dan diletakkan di atas 16 batu pipih yang disusun secara vertikal untuk menjadi pilar dasar bangunan ini. Bangunan dengan panjang sekitar 7 meter dengan lebar sekitar 5 meter, memiliki atap kerucut yang terbuat dari alang-alang atau serat. Ketinggian rumah sekitar 4 meter, sedangkan atapnya sekitar 3 meter.

Filsofi Konstruksi Rumah Adat Wologai

Menurut Bernadus Leo Wara, mosalaki ria bewa atau juru bicara para tetua adat di desa ini, jumlah total rumah tradisional di desa Wologai adalah 18 rumah tradisional, 5 rumah suku dan satu rumah besar. Jelas, rumah-rumah suku digunakan sebagai tempat penyimpanan warisan atau warisan milik suku. Sementara itu, rumah-rumah besar hanya dihuni selama ritual tradisional.

“Bentuk tradisional atap menara melampaui filosofi yang terkait dengan otoritas pemimpin adat yang dianggap struktur adat dan dianggap lebih tinggi dari masyarakat adat biasa,” katanya.

Melihat rumah-rumah tradisional di Kampung Adat Wologai harus terlihat seperti rumah tradisional lain yang termasuk dalam kelompok etnis Lio. Bagian di bawah rumah (lewu) sebelumnya digunakan untuk memelihara ternak, seperti babi dan ayam. Ruang tamu berfungsi sebagai tempat tinggal, sedangkan loteng berfungsi sebagai tempat penyimpanan benda-benda yang akan digunakan dalam ritual tradisional.

Menurut Leo, membangun rumah tradisional tidak boleh sembarangan. Itu harus didahului dengan ritual tradisional Naka Wisu. Artinya, perlu ditebang pohon di hutan untuk membuat pilar rumah. Ritual harus dilakukan pada siang hari, dengan kebutuhan pertama untuk mengorbankan seekor ayam.

Selain itu, keberadaan desa tradisional Wologai. Leo menjelaskan bahwa masyarakat masih mempertahankan bentuk tradisional desa karena mematuhi dan mematuhi perintah leluhur yang menyarankan agar melestarikan tradisi yang diturunkan dari generasi ke generasi.

Dalam setahun, ia menjelaskan kepada Kampung Adat bahwa ada dua ritual utama: panen padi, jagung, dan kacang-kacangan (Keti Uta) pada bulan April dan satu bidikan nasi (Ta’u Nggua) pada bulan September. Puncak dari ritual Ta’u Nggu lebih buruk, di mana selama 7 hari masyarakat tidak melakukan kegiatan sehari-hari.

Setelah menghadiri berbagai upacara, masyarakat adat akan melakukan ritual Gawi atau menari bersama di pengadilan di sekitar Tubu Kanga sebagai simbol sukacita dan persatuan.

Kampung Adat Wologai, Ende ialah salah satu desa tradisional yang lebih familiar di Flores. Berdasarkan keterangan dari cerita, desa ini mempunyai masa lalu yang kelam. Pada masa-masa dulu, warga desa Wologai memakai kulit manusia untuk gendang mereka.

Di samping mempunyai sifat mistis, terdapat juga sejumlah hal unik tentang Wologai. Misalnya, merasakan berinteraksi dengan warga desa sebab mereka paling ramah.

Ada banyak desa tradisional di Flores. Yang sangat terkenal ialah Wae Rebo, yang memakan waktu paling tidak dua hari dan satu malam guna dikunjungi. Sementara Wologai tidak cukup terkenal, desa ini ialah tambahan yang bagus guna perjalanan darat di Flores. Desa ini hanya berukuran kecil dan Anda dapat merasakan kebiasaan lokal di sini, bertemu dengan warga desa yang ramah dan mendapatkan cerminan tentang kehidupan desa.

Untuk masuk Desa Wologai, pengunjung mesti mengisi buku tamu dan memberikan sedikit uang. Biaya masuknya Rp 10.000 per orang.

Di tengah Wologai, terdapat panggung ritual. Sebagai orang luar kita dilarang memasuki area ini. Jika pengunjung menginjak panggung ritual ini, maka jiwa pengunjung bakal terjebak di desa selamanya.

Desa ini pun mempunyai batu seremonial. Batu ini dipagari dengan tongkat bambu sederhana, yang tidak diperbolehkan disentuh oleh pengunjung. Kata warga setempat, andai batu tersebut disentuh akan ada badai yang tiba-tiba meletus atau cuaca buruk akan melanda desa.

Di samping mempunyai sifat mistis, terdapat juga sejumlah hal unik tentang Wologai. Misalnya, merasakan berinteraksi dengan warga desa sebab mereka paling ramah. Orang-orang dewasa lumayan pemalu, namun anak-anak paling senang menyapa pengunjung. Mereka pun memiliki sejumlah patung kayu produksi tangan yang cantik dan mengklaim bahwa kopi dari Wologai ialah yang terbaik di wilayah ini.

Jika Anda mendatangi Kelimutu maka Anda mesti menambahkan desa Wologai ke jadwal perjalanan Anda. Ini ialah tempat yang bagus guna dikunjungi dan guna hiburan yang unik selama beberapa jam. Setelah mendatangi desa Anda bisa kembali ke Ende guna sarapan sebelum melanjutkan perjalanan ke lokasi tujuan berikutnya.

Perjalanan Menuju Desa Wologai

Desa Wologai dapat dijangkau dengan berkendara singkat dari kota Ende. Obyek wisata utama di area ini ialah Danau Kelimutu. Sebagian besar pengunjung menata penyewaan mobil guna mengunjungi telaga kawah guna melihat matahari terbit. Anda akan meninggalkan hotel jam 3 pagi dan matahari keluar lewat pukul 6.30. Jadi kita masih mempunyai kesempatan beberapa jam guna mengujungi Desa Wologai setelah mendatangi Kelimutu.

Desa Wologai dapat dijangkau dengan berkendara singkat dari kota Ende.

Ketika traveller meminta sopir taksi apa yang dapat dilakukan setelah mendatangi Kelimutu, seringkali sopir atau pemandu menganjurkan Wologai (tampaknya menjadi combo yang populer). Desa ini melulu berjarak 30 menit berkendara singkat dari Kelimutu.

Peta Lokasi

Nih buat jajan

Leave a Comment

Your email address will not be published.

Kirim FIle UP TO 10 GB Gratis
Coba Sekarang
Kirim FIle Ukuran Besar
UP TO 10 GB Gratis
Coba Sekarang