Desa Watublapi Sikka, Eksistensi Kain Tenun dan Tarian Eksotis di Flores

Desa Watublapi Sikka, Eksistensi Kain Tenun dan Tarian Eksotis di Flores

Desa atau Kampung Tradisional Watublapi sebuah desa tradisional terletak di desa Kajowair,Kecamatan Hewokloang, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), yang menawarkan komunitas tradisional yang eksotis. Wanita menenun dengan teknik tenun pola yang langka, menggunakan peralatan tradisional dan pewarna alami dari tanaman untuk menghasilkan kain yang indah ini.

Desa Watublapi Sikka, Eksistensi Kain Tenun dan Tarian Eksotis di Flores
Desa Watublapi Sikka, Eksistensi Kain Tenun dan Tarian Eksotis di Flores

Laki-laki dari desa Watublapi bekerja menanam dan memelihara ternak di ladang, sementara perempuan menenun kain tenun. Budaya tradisional yang dipamerkan dalam kehidupan sehari-hari menghadirkan keindahan dan simpati di antara rumah-rumah tradisional yang elegan, tarian yang indah dan kerajinan tangan.

Tarian tradisional diatur untuk acara-acara khusus: pakaian wanita, syal menawan, kalung manik-manik berwarna-warni, kaki bergetar dan bernyanyi di lanskap pegunungan yang kaya akan pohon-pohon palem, cengkeh, kacang mede, kakao dan kopi.

Musik dan tarian adalah ritual untuk mempertahankan nilai-nilai persahabatan, kesetiaan, dan penghargaan terhadap budaya leluhur. Para wanita mendekati dan berbicara kepada semua orang ketika mereka berjalan, bernyanyi dan menari dengan gembira dan ramah di antara rumah-rumah tradisional.

https://www.instagram.com/p/CK28YoZhVGb/

Kain berwarna yang ditenun di teras berasal dari proses pewarnaan menggunakan nila untuk akar biru, kunyit untuk kuning dan noni untuk cokelat dan pepaya untuk hijau. Benangnya terbuat dari kapas yang dipanen dari kebun.

Syal kecil yang dibuat dengan benang modern membutuhkan waktu antara tiga dan empat minggu, sementara penggunaan benang tradisional yang rumit membutuhkan waktu lebih dari tiga bulan. Kain Tenun dan tarian adalah dua budaya yang unik masyarakat adat di Watublapi.

Kerajinan tenun memiliki faedah untuk memenuhi keperluan pakaian sehari-hari, pun bagian dari kebiasaan masyarakat adat di Sikka laksana Belis atau mas kawin dan upacara keagamaan. Mereka menciptakan Utang atau sarung tangan guna wanita, Lipa atau sarung tangan guna pria, Lensu atau ikat kepala dan syal.

Gaya setiap kain didominasi oleh simbol bintang, pelikan, orang yang menunggang kuda, ayam, ular, rusa, burung, bunga dan lain-lain. Motif pun mempunyai makna simbolis guna upacara kultivasi, ritual pencegahan nasib buruk, pemakaman, upacara pernikahan, penghormatan terhadap orang tua, kebahagiaan dan harmoni.

Warga dalam kehidupan tradisional di lokasi tinggal tradisional yang indah, bekerja dari pagi sampai senja dengan ikatan kekerabatan yang bahagia dan kuat.

Sejarah Sanggar Budaya Tenun Bliran Sina – Watublapi

Bliran Sina adalah salah satu sanggar budaya dari Kabupaten Sikka, Flores, di Nusa Tenggara Timur (NTT), terkenal dengan tenun ikat tradisionalnya.

https://www.instagram.com/p/BoVfjVblht0/

Sejak didirikan pada tahun 1988 hingga saat ini, sanggar budaya Bliran Sina masih memproduksi kain tradisional, tenun ikat. Dari proses mengubah kapas menjadi benang, hingga warna yang benar-benar alami dari tanaman. Karena itulah, sejak 1992, sanggar ini selalu menjadi daya tarik wisata, baik untuk wisatawan domestik maupun mancanegara.

Wisatawan yang berkunjung dimaksudkan untuk menghadiri proses pembuatan tenun ikat secara tradisional. Wisatawan juga melihat tarian dan musik tradisional dari penduduk setempat.

Kepala sanggar, Joseph Gervasius, menceritakan kisah awal berdirinya sanggar ini.
Yosef menyatakan bahwa sebelum tahun 1988, almarhum Romanus Rego mendirikan Sanggar Budaya Bliran Sina untuk melestarikan tradisi menenun dan menjual kain tenun dalam wadah.

Bacaan Menarik Lainya:

Sebelumnya, Romanus, bersama istri dan beberapa wanita dari dusun Hamublapi, menuju Mailumere untuk menjual kain tenun ikat untuk membiayai kehidupan keluarga.

Permintaan pasar untuk kain ikat tradisional meningkat dari hari ke hari. Sejak saat itu, dia berpikir bahwa untuk menjual pakaian dia harus melalui organisasi. Dia kemudian memutuskan untuk membuat sanggar budaya di Bliran Sina. Ini adalah awal dari fondasi pusat sanggar budaya ini.

Menurut Yosef, tujuan utama membentuk kelompok belajar untuk melestarikan tradisi tenun yang diwarisi dari leluhur.

Dia melanjutkan, lokasi awal kelompok tenun terletak di atas Pegunungan Baomekot, tetapi karena alasan keamanan, lokasi dipindahkan ke dusun Hamublapi, desa Kajowair , kecamatan Hewokloang, kabupaten Sikka.

Sejak sanggar budaya mulai tumbuh pesat, tahun 1988, Sanggar Budaya Bliran Sina bekerja sama dengan Dinas Pariwisata Kabupaten Sikka untuk meningkatkan modal komersialnya. Selain itu, kegiatan difokuskan pada pengembangan pariwisata.

https://www.instagram.com/p/COTUbK1JBlY/

Dia mengungkapkan bahwa sejak kematian Romanus pada tahun 1991, sanggar ini vakum selama 3 bulan, karena tidak ada yang memimpin sanggar ini. Akibatnya, manajemen sanggar diserahkan kepada Desa. Desa mengelola sanggar budaya ini selama 6 bulan.

Dia mengatakan konsep asli Sanggar Budaya Sina Bliran sebagai objek wisata yang hanya mempromosikan pakaian adat dan tenun ikat.

Namun, Dinas Pariwisata Kabupaten Sikka menyarankan agar selain mempromosikan tenun ikat, sanggar juga menyiapkan tarian dan musik tradisional untuk menarik lebih banyak pengunjung.

Sanggar akhirnya mencoba tarian dan musik tradisional. Sejak itu, jumlah pengunjung meningkat dari tahun ke tahun.

Aktivitas yang Bisa dilakukan di Desa Watublapi

Menjelajahi etnografi, arkeologi, arsitektur, kebiasaan dan kuliner. Toko kerajinan dan menonton atraksi budaya. Berburu fotografi dan videografi, dan lainnya.

Akses Menuju Desa Watublapi

Tujuan Pertama ialah Kota Kupang, dari Kota Kupang dilanjutkan penerbangan ke Bandara Frans Xavier Seda di Kota Maumere. Dari Bandara di Maumere dilanjutkan perjalanan memakai mobil mengarah ke Kampung Tradisonal atau Desa Watublapi. Adapun jarak Desa Watublapi dari Kota Maumere selama 15 Km.

Peta Lokasi

.google-maps { position: relative; padding-bottom: 75%; // This is the aspect ratio height: 0; overflow: hidden; } .google-maps iframe { position: absolute; top: 0; left: 0; width: 100% !important; height: 100% !important; }

 

Nih buat jajan

Leave a Comment

Your email address will not be published.